Forum > Siaran TV

Today’s Dialogue: Mengembalikan Kejayaan Indonesia

Rabu, 06 Juni 2012 02:02:05
4441 klik -- 57 respon
Oleh : admin
Versi cetak

Metro TV pada hari Selasa malam (05 Juni 2012) pukul 21.30 - 23.00 wib menyajikan dialog yang menyorot prestasi bulutangkis Indonesia saat ini.

Dialog yang menyoroti jeleknya prestasi bulutangkis Indonesia akhir-akhir ini yang puncaknya dengan kegagalan Indonesia pada perebutan Piala Thomas dan Uber yang berlangsung di Wuhan, China dimana Indonesia (Tim putra dan putri) kandas di perempatfinal setelah ditundukkan Jepang 2-3. Khusus tim putra, ini adalah sejarah buruk buat Indonesia karena dalam sejarahnya Indonesia belum pernah gagal ke babak semifinal Piala Thomas.

Bentuk kepedulian Metro TV terhadap bulutangkis dengan mengundang pihak-pihak yang terkait dengan bulutangkis Indonesia untuk berdialog secara terbuka untuk melihat bagaimana dengan bulutangkis Indonesia saat ini. Dan tentunya pihak Metro berharap dari dialog ini ada solusi bagi pihak-pihak yang terkait dan berkepentingan untuk mengembalikan kejayaan bulutangkis Indonesia.

Nara sumber yang hadir diacara tersebut dari Ketua Umum PB PBSI, Djoko Santoso, mantan Ketum PB PBSI, Sutiyoso, Mantan Menpora, Hayono Isman, Joko Pekik dari Menpora, anggota DPR Komisi X Puti Guntur Soekarno dan Dedi ‘Miing’ Gumelar, mantan atlit Rudy Hartono, Ivana Lie (saat ini sebagai staf ahli Menpora), Susy Susanti, Alan Budikusuma, Imelda Wiguna, Lius Pongoh (yang pernah menjabat sebagai Kabid Bindpres), peraih medali emas olimpiade 2004 Taufik Hidayat, dan beberapa wartawan senior.

Setelah mengikuti acara tersebut, kepada teman-teman yang menyaksikan acara dialog tersebut kami berharap memberikan komentar-komentarnya. Harapan kami komentar tidak berupa caci maki, tapi berikanlah penilaian dengan cara yang santun. Semoga dari penilaian teman-teman semua kita mendapat pelajaran berharga untuk kembalinya kejayaan bulutangkis Indonesia. Tks

Respon

  • Re: Today’s Dialogue: Mengembalikan Kejayaan Indonesia
    Oleh : Admire
    Rabu, 06 Juni 2012 03:39:18

    Saya melihat point paling critical adalah perang mulut antara Lius Pongoh dengan Fuad. Saya jika berada di posisi Lius Pongoh, juga akan melakukan hal serupa, untuk apa saya menjadi ketua pembinaan, jika dicampuri orang logistik yang memberikan opini pembinaan seperti apa, lalu dengan bangganya Fuad memamaparkan hasil pembinaan cara dia dgn ukuran juara Sirnas

    Terang aja PBSI kacau kalau yang digunakan adalah orang seperti ini.... Memang harusnya Djoko Santoso mundur atau diganti agar orang spt Fuad & Feriansyah juga ikut menghilang

  • Re: Today’s Dialogue: Mengembalikan Kejayaan Indonesia
    Oleh : ngakak
    Rabu, 06 Juni 2012 05:04:01

    yap perang mulut antara liu pongoh dgn fuad basya (KABID logistik). ini bukannya mencaci maki, tp mau ngasih tau aja, ternyata pas di todays dialogue td fuad bilang klo lius pongoh dulunya pas menjabat KABID BINPRES, kesehariannya di pelatnas dr senin-jumat lbh bnyk di depan komputer, hr sabtu-minggu dia gak mau di ganggu. instruksi yg di ksh ke dia gak di jalankan sama dia, trus klo lg di lapangan dia cuma ngeliatin aja pelatih sama pmain latihan. nah abis itu presenternya, kania, lgsng motong komentarnya fuad, & nanya ke lius, apakah anda terima apa yg di bilang pak fuad ? lius bilang, saya terima. berarti lius jg gak becus jd KABID BINPRES dulu. bolehlah lius pongoh gembar-gembor di media klo selama dia jd KABID BINPRES ada yg mengintervensi kewenangan dia. tp gak fair jg rasanya, klo yg menjd sorotan hanya menyoal intervensi itu, utk kegagalan dia pribadi sbg KABID BINPRES mana ? apakah media menyoroti itu jg ?

    utk pak djoko, dia ngomong di todays dialogue, awalnya sblm dia terpilih jd KETUM PBSI 2008-2012, dia itu udah ngomong lho klo dia itu gak berkompeten & gak bs nyari duit/dana, tp selama 6 bulan dia di teken2 terus sama pihak2 tertentu utk jd calon KETUM PBSI 2008-2012. klo bgitu, ngapain jg atuh msh ngotot ngedukung djoko santoso jd calon KETUM PBSI 2008-2012 ?

    taufik sendiri jg kesannya td ngasih komentar bernada membela diri, td presenternya, kania, nanya knp kmrn bs kalah ? taufik jawabnya krn peringkat pmain2 jepang di atas qta. pdhal sblm thomas cup di gelar dia sendiri yg bilang, klo dia udah siap utk tampil di thomas cup, latihan udah cukup, mental gak ada masalah, tinggal bertanding aja.

  • Re: Today’s Dialogue: Mengembalikan Kejayaan Indonesia
    Oleh : ngakak
    Rabu, 06 Juni 2012 05:18:44

    trus td pak djoko udah ngasih peluang utk mantan2 atlit gantiin pelatih asing di pelatnas, klo mereka bersedia, kata pak djoko, malam ini jg, saya bersedia mulangin li mao ke negaranya. trus, verawaty fajrin bilang, dia bersedia melatih di pelatnas tp dgn syarat dia gak mau di intervensi, trus pak djoko bilang klo bersedia tp bs menjamin dpt medali di OG london.

    trus td imelda wiguna (salah satu mantan atlit yg menyuarakan 7 petisi) bilang klo kami gak kepengen jd pelatih/pengurus PBSI, kami menyuarakan ini semua bukan utk hura2. nah, kata imelda wiguna, mantan2 atlit yg ngeluarin 7 petisi itu, merasa punya tanggung jawab moral krn melihat bulutangkis INA terus terpuruk.

  • Re: Today’s Dialogue: Mengembalikan Kejayaan Indonesia
    Oleh : jben
    Rabu, 06 Juni 2012 07:31:32

    ooo gitu ya....sayang ga bisa nonton....

  • Re: Today’s Dialogue: Mengembalikan Kejayaan Indonesia
    Oleh : cyclops
    Rabu, 06 Juni 2012 07:58:37

    tapi di awal dialog ada yg bikin lucu ketika presenter menyebutkan satu per satu tamu yang hadir. Ketika giliran taufik hidayat si presenter cowok salah nyebut jadi taufik ismail ha..

  • Re: Today’s Dialogue: Mengembalikan Kejayaan Indonesia
    Oleh : path
    Rabu, 06 Juni 2012 09:40:59

    Suka komentar miing dan imelda..

  • Re: Today’s Dialogue: Mengembalikan Kejayaan Indonesia
    Oleh : path
    Rabu, 06 Juni 2012 09:43:32

    Trus waktu lius pongoh dan djoko ngotot ngototan, mbak susy langsung kasih kode mata ke lius.. seakan2 mengisyaratkan bahwa ngalah aja.... djoko djoko

  • Re: Today’s Dialogue: Mengembalikan Kejayaan Indonesia
    Oleh : fmmi
    Rabu, 06 Juni 2012 10:01:56

    dialognya malah ada ribut2 jg ...........p' jdoko ini awalnya merendah bilang org yg paling bertanggung jawab tp pas diserang2 malah pembelaannya g' nahan ampe nyebut2 juara ini itu ,bisa rubber set bla bla ....ach g' jelas deh...trus malah nantang mantan atlit ngelatih tp hrs jamin menag olimpiade ...terkesan nantang tp menyudutkan gituh g' bijak bgt

    klo aq sich suka komennya mba Puti sama Miing

  • Re: Today’s Dialogue: Mengembalikan Kejayaan Indonesia
    Oleh : sand
    Rabu, 06 Juni 2012 10:21:18

    Pelatih mana yg sanggupin MS,WS INA dapet emas di London?
    Pemikiran yg aneh.

    Diskusi yg gak pas sasaran, karena respon yg salah. Bukannya menerima usulan Pembenahan Pengurus di PBSI malah melenceng seolah mantan pemain ingin menggantikan mereka.

    Pertaruhan yg sangat besar, satu-satunya olah raga yg bisa bikin kebanggaan (terutama di Olympics) jadi berantakan begini.

  • Re: Today’s Dialogue: Mengembalikan Kejayaan Indonesia
    Rabu, 06 Juni 2012 10:33:42

    Sebagai masyrakat awam, sy hanya melihat semua pihak punya andil dalam keterpurukan bulutangkis INA saat ini.

    Semalam, saya tidak melihat adanya jalan keluar utk mengembalikan kejayaan bulutangkis INA. Kubu 'mantan atlet' sibuk mengemukakan alasan mereka atas tumpang tindih dan campur tangan org2 yg tidak memeliki wewenang di tubuh PBSI. berkali-kali mereka mengatakan para atlet dan mantan atlet tidak nyaman dngan kondisi ini.

    Djoko Santoso yg berkali-kali meminta maaf atas kegagalan ini, juga tidak mau terus-terusan disalahkan. Gaya kepemimpinan nya yg sering menabrak aturan2 main yg selama ini menjadi pakem pelatnas, menyebabkan bnyak mentor2 di pelatnas gerah dan tidak nyaman.

    Saya berpendapat untuk membiarkan Djoko Santoso memimpin hingga masa jabatan nya usai. Saya pun melihat usaha Djoko Santoso utk memajukan bulutangkis INA tidak terlalu buruk. Seandainya para mantan atlet mau bekerjasama dngan sistem yg dibentuk oleh kepemimpinan Djoko santoso, saya rasa semua nya akan baik-baik saja.

    Kehancuran bulutangkis INA juga sudah pernah terjadi kan saat tim UBer INA tidak lolos kualifikasi di tahun 2006.? jangan lah saling menyudutkan dan saling menyalahkan. Saling mendukung dan saling bekerja sama merupakan salah satu jalan keluar utk mengembalikan Kejayaan bulutangkis INA versi saya.

  • Re: Today’s Dialogue: Mengembalikan Kejayaan Indonesia
    Oleh : kim_ha_na
    Rabu, 06 Juni 2012 10:37:43

    kliatan bgt pas dialog kmren pak djoko sbg pimpinan tertinggi pb pbsi gada wibawa na!!!
    masa dia blg sy akan bertanggung jawab dan akan evaluasi tp giliran dpt masukkan dr mantan atlit malah ngotot n ga mau kalah!! malah pembicaraan jd melenceng kmn2 :(((

  • Re: Today’s Dialogue: Mengembalikan Kejayaan Indonesia
    Oleh : fierciep
    Rabu, 06 Juni 2012 10:51:45

    jujur saya merasa miris sekali mendengar perdebatan itu,,,,
    menurut saya sudhlah tidak usah saling menyalahkan lagi,,mendingan kita saling bahu membahu dan menyatukan persepsi untuk pembenahan dan mengembalikan kejayaan bulutangkis indonesia,,,,,jadikan ini semua pembelajaran bagi kita agr kita lebih dewasa dalam menyikapi hidup ini,,,,

  • Re: Today’s Dialogue: Mengembalikan Kejayaan Indonesia
    Oleh : craven_1
    Rabu, 06 Juni 2012 10:52:35

    Yang jelas pak Djoko ga ngerti bulutangkis dan ga ngerti perkembangan bulutangkis. Korea dibilang bukan negara bulutangkis. ckckck. Korea Utara kali pak yg bukan negara bulutangkis, kalo Korsel mah kuat banget..

    Mengenai tantangan kepada mantan atlit untuk menjadi pelatih tunggal dan memrebut medali di olimpiade London = GILA

    Dulu ketika Indonesia merencanakan merebut medali emas di OG 1992 pengurus PBSI bersama-sama dengan pelatih dan atlet bener2 serius mempersiapkan diri selama setahun lebih. Padahal waktu itu kita punya Susi, Sarwendah, Alan, Ardy, Hermawan, Eddy/Rudy yg boleh dibilang kondisinya seperti China saat ini. Toh mereka tetap mempersiapkan segala sesuatunya dengan matang dan ga main-main. Setahun lebih!! Ini dengan materi pas-pasan ditantang merebut emas dalam waktu dua bulan. Komen yg asal dan ga masuk akal..

  • Re: Today’s Dialogue: Mengembalikan Kejayaan Indonesia
    Oleh : fmmi
    Rabu, 06 Juni 2012 10:55:04

    p' djoko ini kliatan kyj kebakaran jenggot yach...terkesan seolah2 ada yg mo ngambil posisinya, dikasih masukan tp malah ngasih pembelaan2 yg g; jelas aneh2....nunjukin prestasi2 yg dicapai tp prestasi tingkat rendah yg bukan lvelnya INA lg...da jelas2 bnyk yg ngakuin ada yg g' beres di PBSI tp tetep aja ngelak,..uda jls2 itu pnurunan tp malah tetep dibangga2 in, apalgi yg p' Fuad itu ...ih kyknya egois dan sok berperan bgt sich dr cara ngomongnya da kyk sok pahlawan gituh........

  • Re: Today’s Dialogue: Mengembalikan Kejayaan Indonesia
    Oleh : Kentano
    Rabu, 06 Juni 2012 11:33:42

    Yang saya simak di acara dialog metro tv semalam Pak djoko santoso mempertegas kalo dirinya memang gak punya kompetensi di cabang ini. Pernyataan yang keluar cendrung asal bunyi saya seperti bukan melihat seorang ketua PBSI yang berbicara padahal beliau memangku jabatan ini sejak 2008

    Standar prestasi yang beliau sampaikan juga sangat rendah untuk ukuran negara yang punya record bagus di bulutangkis. Juara turnamen kelas international, challenge, all indonesia final di axiata, firda rubber set dengan wang yihan sampai simon bisa ranking 9 dunia juga disebut.

    Minim sekali penekanan statment beliau soal kepengurusan yang timpang tindih dan intervensi kepengurusan dari pihak yang gak berkepntingan. Tetapi saya juga prihatin melihat seorang ketum PBSi dipermalukan seperti itu di sebuah acara dialog sementara oknum dibelakangnya sembunyi dibawah ketiak ketum.

  • Re: Today’s Dialogue: Mengembalikan Kejayaan Indonesia
    Oleh : Kentano
    Rabu, 06 Juni 2012 11:44:39

    Dan tantangan beliau soal kepelatihan ke mantan atlit dengan catatan wajib emas. Saya pikir itu statment putus asa dari seorang ketum. Prestasi olahraga tidak sama seperti sulap hari ini meminta sebulan kemudian menghasilkan.

    Mestinya beliau harus berpikir binpres aja bermasalah sementara pelatih aja mundur. Dengan kepengurusan yang kacau balau seperti itu malah melempar tantangan ke atlit dengan target mengada-ngada

  • Re: Today’s Dialogue: Mengembalikan Kejayaan Indonesia
    Oleh : ngakak
    Rabu, 06 Juni 2012 12:09:10

    pemerza, diskusi di lanjutkan setelah yang satu ini, cekidot.

  • Re: Today’s Dialogue: Mengembalikan Kejayaan Indonesia
    Oleh : dongdong
    Rabu, 06 Juni 2012 12:17:37

    aduhhh... seru banget kayaknya ya dialognya. syg na ngga liat coz ga tau ada acara begono (coba pak admin woro2nya sebelum hari H).

    tapi apa yang udah dijabari di atas kayaknya idem sih. dialog tsb sepertinya nggak memunculkan kesepakatan bersama seperti apa nantinya ke depan (salah dkoreksi).

    tapi setidaknya semua yang menonton bisa sedikit mengetahui gambaran profil pemimpin organisasi tertiggi bultang itu. maklum lah dari kalangan militer gitu, mana mau dengerin masukan. di mata beliau para legend itu nggak ada artinya.

    mungkin ke depannya pemilihan pemimpin pbsi jangan menggnakan pemungutan suara pengprov2. yang spt ini rawan politisasi org2 yang cuma pengen hidup dalam kepengurusan dari tingkat daerah ampe pusat. cari alternatif lain dan siapapun yg dipilih harus dibebani target jelas, misal, ini misal lho... dalam satu tahun dapet 10 gelar super series atau apalah. dan ketika target tsb tidak terpenuhi bersedia mundur saat itu juga.
    atau ada pilihan yg lain?

  • Re: Today’s Dialogue: Mengembalikan Kejayaan Indonesia
    Oleh : lob
    Rabu, 06 Juni 2012 14:24:17

    Menurut saya, kesalahan utama pak Djoko adalah dalam memilih team-nya. Hrs-nya dia memilih pengurus yang kapabel, bukan sekedar dari tim sukses. Ganti tuch sekjen dan jajaran lainnya. Kalau masalah pelatih hrsnya Binpres berdialog dengan pemain. Bukti-nya Firda cocok dengan pelatih asal Malaysia itu.

    Mantan atlet gak usahlah berkoar-koar ini karena pelatih asing. Bukan urusannya... Kalau mau bikin usulan, mending membuat sebuah grand design pembinaan seperti apa yang cocok buat Indonesia

  • Re: Today’s Dialogue: Mengembalikan Kejayaan Indonesia
    Rabu, 06 Juni 2012 15:47:17

    miris banget liat metro tadi malem, pengurus tmasuk ketua umum menyangkal ada penurunan preatasi, begitu bangganya firda bisa rubber dari wangyihan, pemain pelatnas bisa menguasai semifinal sirnas tunggal putra, bisa juara challanger
    sudah sebegitu rendahkah level bulutangkis.indonesia?
    liat aja skrg, pemain2 muda pelatnas yg kmaren menguasai semifinal ms pada rontok di babak 1 thailand gpg oleh para pemain muda india, negara kelas 2 di dunia.bulutangkis?
    semoga pengurus cepat sadar dan memperbaiki diri agar dalan olah raga badminton indonesia dapat kembali sejajar dengan china....

  • Re: Today’s Dialogue: Mengembalikan Kejayaan Indonesia
    Oleh : ziaufrida
    Rabu, 06 Juni 2012 16:38:57

    Akhirnya bisa nonton siaran rekamannya di website Metro TV.

    Yang saya lihat adalah seperti ada dua kubu yang sedang 'berperang' yaitu kubu pengurus dan kubu (mantan) atlet.
    1. Kubu pengurus diisi orang2 yang 'tidak mengerti' bulutangkis. Jelas sekali terlihat dari cara mereka mengomentari tentang bulutangkis.
    2. Kubu atlet dan mantan atlet yang terlihat 'sangat sangat tdk puas' dg sistem kepengurusan yg sedang berjalan. Sayangnya bukan mereka yang memegang kekuasaan, sehingga ilmu2 penting yg mereka miliki seolah tdk berdaya menghadapinya.

    Pantas saja bulutangkis kita hancur2an. Saya terus terang malu mendengar dan melihat langsung bagaimana seorang ketua PBSI berbicara ttg bulutangkis. Come on.

  • Re: Today’s Dialogue: Mengembalikan Kejayaan Indonesia
    Oleh : divas
    Rabu, 06 Juni 2012 17:35:56

    gila....gue salut sama Bang Lius Pongoh, SEmangat banget untuk mengobarkan perubahan pada bulutangkis indonesia, smua pemain lintas generasi sudah mulai gemas dengan prsetasi pemain saat ini..,caiyooo....Perubahan demi perubahan untuk ke arah kebangkitan bulutangkis indonesia, thanks senior..

  • Re: Today’s Dialogue: Mengembalikan Kejayaan Indonesia
    Oleh : addicted
    Rabu, 06 Juni 2012 19:35:01

    dialog semalam lebih mirip sebuah ajang curhat dan mencari kambing hitam ketimbang evaluasi keterpurukan bultang INA. Setiap orang penting gak mau kalah...selalu siapkan amunisi utk balik serang.
    Akhirnya...dialog ditutup tanpa solusi yg real dan spesifik. Para mantan altit jg ga ada yg berkata YA (dgn nada serius) terhadap tantangan pak djoko utk melatih di pelatnas.
    Kayaknya moderatornya jg ga ada..jd ga jelas apa yg mau dibahas dan tidak dibahas.

  • Re: Today’s Dialogue: Mengembalikan Kejayaan Indonesia
    Oleh : melvindo
    Rabu, 06 Juni 2012 20:55:05

    Kegagalan Thomas ke SF kemaren bener heboh yah?

    pdhl menurut gw, Bulutangkis Indonesia udah menurun dari beberapa tahun belakangan. Tahun 2010, 2011, Indonesia cuma dapet 2 gelar SS dari 60 yang disediakan..

    WOW! Gagalnya Thomas Indonesia ke SF sebenernya bukan kejutan lagi, dari segi unggulan, Indonesia di tempat ke-5 sedangkan Jepang ke-4, berarti Jepang memang lebih diunggulkan saat itu. Jadi gagalnya tim Thomas kmaren adalah akibat dari menurunnya bulutangkis Indonesia beberapa tahun belakangan ini.

    Harusnya, dari taun 2010 atau 2011, ada gelagat penurunan tajam bulutangkis Indonesia, PBSI udah mengambil langkah-langkah yang tepat untuk mengembalikan kejayaan bulutangkis.

    tapi nyatanya, Ketua PBSI aja BANGGA koq Firda rubber vs Yihan yang cedera, All-Indonesian final di Axiata (Malaysia tanpa LCW), MS Pelatnas menguasai semifinal sirnas bandung, Simon peringkat 9 dunia.

    Karena standard yang udah rendah itu, PBSI keliatannya tenang aja, merasa bulutangkis Indonesia belum terpuruk koq, masih bisa juara di kelas Challenge.

    Puncaknya ya ini, Thomas gagal ke SF pertama kalinya. dan JANGAN SAMPE AGUSTUS NANTI ADA BERITA PERTAMA KALINYA INDONESIA GAGAL REBUT EMAS DI OLIMPIADE!!!!!!!!!!!!

  • Re: Today’s Dialogue: Mengembalikan Kejayaan Indonesia
    Oleh : sand
    Rabu, 06 Juni 2012 21:45:25

    Ini Bukan yg pertama, Mantan Pemain ajukan Petisi.
    Tahun lalu mereka sudah melakukan Tuntutan Perbaikan Manajemen PBSI karena adanya tumpang tindih wewenang. Satu bagian diintervensi pengurus bagian lain.
    Dan seperti biasa PBSI 'berjanji' melakukan evaluasi & perbaikan.

    Rumor yg pengurus yg suka intervensi mau diganti. Karena adanya lobby-2 akhirnya gak jadi.
    Seolah menunjukkan sifat 'pema'af' kita diminta melihat ke depan. Permasalahan masa lalu buat pelajaran.

    Hasilnya, bukan lebih bagus, intervensi bertambah secara kualitas & kuantitas. Nepotisme makin menjadi, anak, kerabat pengurus bisa makan tidur di Pelatnas dg status gak jelas.
    Bahkan mereka sering ikut tournament keluar selaku 'Official gak penting' PBSI.

    Kalo dipikir sangat ironis, banyak pemain muda yg diperam di Pelatnas, PBSI malah kirim 'Official' macam itu.

    Lama-lama Pelatnas PBSI lebih suka kirim pengurus dan kerabatnya ke tournament keluar dari pada pemain dg pelatihnya.

  • Re: Today’s Dialogue: Mengembalikan Kejayaan Indonesia
    Oleh : sand
    Rabu, 06 Juni 2012 21:54:46

    Untuk menunjukkan ini bukan kali pertama, Mantan Atlet kasih masukan

    Link berita 11 Maret 2011,

    http://nasional.kompas.com/read/2011/03/11/05251683/

  • Re: Today’s Dialogue: Mengembalikan Kejayaan Indonesia
    Oleh : sand
    Rabu, 06 Juni 2012 21:55:51

    Benang yang Kian Kusut di Lingkaran PBSI

    | Jumat, 11 Maret 2011 | 05:25 WIB


    Mundurnya pelatih tunggal putri Marleve Mainaky semakin membuka tabir adanya persoalan serius yang terjadi dalam tubuh PBSI. Sepintas, urusannya memang terlihat sederhana, tetapi faktanya semakin banyak penghuni Cipayung yang gerah karena masalahnya kian runyam, bak benang kusut di lingkaran PBSI.

    Marleve bukan orang pertama yang memilih hengkang dari Cipayung. Sebelumnya ada beberapa pemain senior, seperti Taufik Hidayat, Vita Marissa, Hendra AG, Alvent Yulianto, pasangan Markis Kido/Hendra Setiawan, dan terakhir Tommy Sugiarto.

    Di level pelatih, Sigit Pamungkas dan Thomas Indratjaja juga memilih berkarya di luar Cipayung. Yang mengejutkan, Kepala Bidang Pembinaan Prestasi Lius Pongoh juga memilih berhenti. Bahkan, sampai sekarang posisi lowong yang ditinggalkan Lius pun belum diisi.

    Semua pemain, pelatih, dan pengurus seperti Lius mengungkapkan alasan yang hampir sama ketika memutuskan keluar dari Cipayung. Mereka sudah merasa tidak nyaman karena buruknya komunikasi.

    Masalah komunikasi di PBSI sebenarnya sudah menjadi rahasia umum. Bahkan, tidak hanya di tingkat pemain dan pelatih, di level ketua bidang pun sering terjadi kesalahpahaman komunikasi yang menyebabkan tumpang tindih kewenangan.

  • Re: Today’s Dialogue: Mengembalikan Kejayaan Indonesia
    Oleh : sand
    Rabu, 06 Juni 2012 21:56:17

    Mantan pemain nasional Susi Susanti pernah mengkritik pola komunikasi yang terjadi di PBSI. Menurut dia, pemain sering dipaksa untuk mengikuti keinginan pengurus, sedangkan pemain sendiri tidak boleh bersuara, tidak boleh protes, meski hanya sebagai sebuah masukan.

    ”Mungkin karena beberapa kali pengurus PBSI dipimpin TNI, jadi kalau sudah A, ya, berarti A. Padahal, kalau sudah bertanding di lapangan, pemain sendirilah yang menentukan keputusan,” ujar Susi dalam sebuah kesempatan.

    Sebenarnya, bukan kali ini saja PBSI dipimpin seorang militer. Dalam sejarah organisasi, PBSI sudah berkali-kali dipimpin jenderal militer, seperti Try Sutrisno, Soerjadi, Subagyo HS, dan Sutiyoso.

    Dalam perjalanannya, di bawah kepemimpinan mereka, PBSI tetap menjadi salah satu organisasi yang paling disegani di Tanah Air karena di beberapa event besar multicabang, bulu tangkis selalu mampu menjaga tradisi medali emas, seperti di SEA Games, Asian Games, ataupun olimpiade. Akan tetapi, seperti mata uang yang punya dua sisi, di balik kesuksesan itu, PBSI juga mempunyai masalah yang cukup memprihatinkan.

  • Re: Today’s Dialogue: Mengembalikan Kejayaan Indonesia
    Oleh : sand
    Rabu, 06 Juni 2012 21:56:53

    Penurunan prestasi

    Hampir dalam kurun waktu satu dekade, atlet bulu tangkis kita sebenarnya mengalami penurunan prestasi di turnamen internasional bulu tangkis. Kita ambil contoh, di bagian putri, setelah era Susi Susanti berlalu, tidak ada lagi pebulu tangkis putri kita yang bisa juara di All England atau olimpiade. Sejak tahun 1996, tim Uber juga tidak pernah juara. Di beberapa turnamen super series, nama pebulu tangkis putri kita selalu tenggelam.

    Sementara di bagian putra, tradisi emas olimpiade memang masih bisa dipertahankan. Akan tetapi, di All England, sejak era Sigit Budiarto/Chandra Wijaya yang terakhir juara pada 2003, sudah tidak ada lagi yang bisa juara.

    Yang paling baru dan cukup mengecewakan adalah hasil All England yang kini berlangsung. Hampir sebagian besar pemain pelatnas rontok di babak kualifikasi dan babak pertama.

    Psikolog olahraga yang juga Dekan Psikologi Universitas Bina Nusantara Jakarta, Jo Rumeser, menilai, sebenarnya tidak masalah jika sebuah organisasi olahraga dipimpin dari kalangan TNI asalkan pemimpinnya itu paham dengan kondisi lingkungan yang dia pimpin.

    Dia menambahkan, di alam militer, prajurit dilatih untuk disiplin dan menurut perintah. Itu sebabnya, makin tinggi pangkatnya, makin kecil senjatanya karena cukup memberikan perintah. Sementara di olahraga, atlet dilatih disiplin, tetapi untuk membuat prestasi setinggi-tingginya.

    Beberapa mantan pemain nasional prihatin melihat kondisi di PBSI. Sekarang bola ada di tangan pengurus PBSI, mau sampai kapan masalah dibiarkan runyam dan kian kusut atau segera diurai. (ECA/OTW)

  • Re: Today’s Dialogue: Mengembalikan Kejayaan Indonesia
    Oleh : melvindo
    Rabu, 06 Juni 2012 22:03:55

    Berarti itu emang PBSInya aja yang *piiiiiiiiiiip*

  • Re: Today’s Dialogue: Mengembalikan Kejayaan Indonesia
    Oleh : dongdong
    Rabu, 06 Juni 2012 22:05:22

    mantap beritanya, flash back ea...

  • Re: Today’s Dialogue: Mengembalikan Kejayaan Indonesia
    Oleh : choeyrie
    Rabu, 06 Juni 2012 22:25:03

    Seharusnya kalau memang dipilih jadi KETUM ya harus siap dengan apa yang akan dipimpinya. Dipilih jadi KETUM PBSI lah kudu ngerti apa yang ada didalam bidang tersebut.

    Lah KOREA SELATAN dibilang bukan negara apa-apa ? tapi setelah dilatih Li Mao jadi Juara Uber Cup 2010. dapet info dari mana sih ... ?? helllooo ?? Lah Korea Selatan dulu''nya kemana ?? ... dengan Park Joo Bong, Ra Kyung Min, Kim Dong Mon, Bang Soo Hyun nya mereka menjadi negara kuat bulutangkis. ah Runyam . !!

    Emang 2010 Li Mao masih melatih Korea Selatan yah ?? Tau gak berita mundurnya Sidek bersaudara karena siapa ?? gak sekalian aja Li Mao yang bikin Lee Chong Wei gak dapet gelar tertinggi ?? .

    Udah lah 2013 pilih pelatih yang Kompeten ! punya Visi dan Misi ! Tau Bidangnya ! Tau apa yang diinginkan oleh Atlit maupun pelatih ! lah Orang2 yang bukan bidangnya ngikut2 yang sok2 pinter itu mah harus dibuang ! bikin rusak !

  • Re: Today’s Dialogue: Mengembalikan Kejayaan Indonesia
    Oleh : IzulMk
    Rabu, 06 Juni 2012 23:12:41

    apalagi si Fuad yg bangga dengan MS pelatnas yg ke empat2nya masuk semi final Sirnas ..-____-.... aduh Fuad2.... :(

  • Re: Today’s Dialogue: Mengembalikan Kejayaan Indonesia
    Rabu, 06 Juni 2012 23:45:59

    seandainya acara ini berlangsung lbh lama (2 jam lbh gitu kyk acara JLC di TV One)pasti lbh seru , kita bakal lihat perang mulut yg lbh lama, dan semakin ketauan siapa yg gak becus dan asal ngomong doang. tapi klo acara nya kelamaan sih kasian jg tuh si pak ketum n crew bakal jd bahan ketawaan penonton dirumah

  • Re: Today’s Dialogue: Mengembalikan Kejayaan Indonesia
    Oleh : BL-Santi
    Kamis, 07 Juni 2012 00:17:48

    ih... dialognya ga ngenakin... makin nunjukin keadaan PBSI yang sesungguhnya... pusing!

  • Re: Today’s Dialogue: Mengembalikan Kejayaan Indonesia
    Oleh : rosid
    Kamis, 07 Juni 2012 05:42:05

    terus terang saya tertawa ketika pak fuad ngomong/bangga ada 4 MS di SF Sirnas Bandung. Tertawa karena sangat sedih. Bagaimana mungkin PBSI punya pengurus dengan pola pikir seperti itu? menurut saya, Indonesia dengan nilai prestasi dan historisnya di bulutangkis, sudah suatu keharusan jika hal itu terjadi, dan wajib berprestasi di level yang lebih tinggi, minimal super series. Kalau cuma sirnas (tanpa meremehkan atlit), itu adalah suatu keharusan, yg tidak perlu terlalu dibanggakan.

    pernyataan beliau ini semakin menunjukkan bahwa he knows nothing in Indonesian Badminton. Jadi saya sangat memohon kepada beliau bapak Fuad, kalau memang tidak sanggup dan tidak pantas jadi pengurus, ya sadar diri untuk mengundurkan diri. Bermainlah secara sportif. Saya malu PBSI punya pengurus seperti beliau.

  • Re: Today’s Dialogue: Mengembalikan Kejayaan Indonesia
    Kamis, 07 Juni 2012 08:43:18

    itulah bobroknya mereka............udah ganti n rombak semua pengurus PBSI Pak Menporaaaa..................

    kalo dy bilang ada 4 MS di SF All England...barulahhh ngomong n celangap.....Sirnas Bandung????????????pantesannnn ampe sekarang malah tambah bobrok khususnya di WS....mungkin saat WS selalu kalah di R1, tuh semua WS berhasil masuk R1 Superseries, hebat kan kita?????wakakakaka...itu alasan mngapa barisan WS ga pernah dirombak.......teruskanlah biar ancur sekalian, kasi aja gaji yang gede selangit pak biar makmur semua n pada betah di PBSI hahahaha

  • Re: Today’s Dialogue: Mengembalikan Kejayaan Indonesia
    Oleh : lob
    Kamis, 07 Juni 2012 09:13:23

    All, Saya bukannya membela PBSI tetapi jangan juga terlalu menghujat. Saya setuju pengurus PBSI diganti, tapi tidak semua argumen PBSI harus kita lecehkan. Contohnya 4 semifinalis Sirnas Bandung dikuasai Pelatnas, sebetulnya suatu kemajuan karena selama ini selalu kalah sama non Pelatnas. Dengan hasil ini membuktikan bahwa yg ada di Pelatnas sekarang merupakan yang terbaik dibandingkan pemain yang belum dipanggil ke Pelatnas dan dibandingkan dengan beberapa mantan Pelatnas.

    Kalau argumennya mereka dipanggil memang karena prestasi Sirnas, itu memang betul tetapi di kelompok taruna. Sedangkan prestasi di Bandung itu kelompok dewasa.

    Memang harapannya lebih dari itu, mereka segera berprestasi ke tingkat Internasional. Tapi alasan klasik yakni dana membuat mereka jarang dikirim. Apalagi tuntutan masyarakat thd prestasi yg besar maka yg kirim yg senior2 lagi

  • Re: Today’s Dialogue: Mengembalikan Kejayaan Indonesia
    Oleh : Lugu
    Kamis, 07 Juni 2012 09:19:27

    bagaimana dengan poin yang mengatakan kalo korea selatan itu bukan negara bulutangkis, artinya PBSI menganggap korsel itu biasa-biasa aja dari segi prestasi kan?
    sementara kita tau sendri kalo pelatih korsel itu Li Mao.
    lantas kenapa PBSI malah mengontrak Li Mao buat jadi pelatih indonesia?
    apakah PBSI menginginkan prestasi bulutangkis kita sama seperti korsel yang mereka anggap biasa-biasa saja?

  • Re: Today’s Dialogue: Mengembalikan Kejayaan Indonesia
    Oleh : admin
    Kamis, 07 Juni 2012 09:20:06

    Maaf, beberapa postingan terpaksa kami hapus, karena kami nilai tidak pada tempatnya di forum diskusi Bulutangkis.com. Kami nilai bernada menghujat.

    Kami harap kepada teman-teman, untuk respon di thread ini hanya bagi teman-teman yang telah menyaksikan acara di Metro TV tersebut. Hal ini kami harapkan agar penilaian yang Anda berikan bisa lebih sesuai, bukan karena emosional belaka.

  • Re: Today’s Dialogue: Mengembalikan Kejayaan Indonesia
    Oleh : ziaufrida
    Kamis, 07 Juni 2012 09:49:49

    @Admin, Baiklah. Walaupun saya berharap dikasih alasan at least via pm :) Kl tdk jg tdk apa2.

  • Re: Today’s Dialogue: Mengembalikan Kejayaan Indonesia
    Oleh : admin
    Kamis, 07 Juni 2012 10:04:46

    @ziaufrida
    Saat ini situasi dan kondisinya lagi hangat. Kami sedikit menjaga agar postingan dikusi tidak keluar dari jalur dan juga tidak ingin fordis dijadikan ajang pelampiasan emosional belaka. Tks

  • Re: Today’s Dialogue: Mengembalikan Kejayaan Indonesia
    Oleh : ngakak
    Kamis, 07 Juni 2012 11:27:26

    emang, komentar2nya bernada apatis. gak sesuai dgn porsinya. pdhal gw mau komen bnyk bnget seputar dialog di metro TV kmrn, tp krn kondisi di thread ini udah gak ideal, cara berfikirnya yg gak fleksibel, di lihat dr komentarnya ada beberapa member yg gak ngikutin diskusinya secara lengkap tp ikut berkomentar dgn di bumbui pemikiran sendiri. ada jg member2 yg ngikutin diskusi itu secara lengkap tp berusaha membalikkan keadaan sehingga yg terekspose disini tidak sesuai dgn fakta yg ada di diskusi tersebut yg berujung pada ketidakberimbangannya sebuah komentar.

  • Re: Today’s Dialogue: Mengembalikan Kejayaan Indonesia
    Kamis, 07 Juni 2012 12:04:56

    sy nonton dari awal bgt tuh acara, dan sy setuju dgn SEMUA komentar dari teman2 diatas. jd menurut sy wajar aja klo komentar dari teman2 jadi gak berimbang krn terlalu banyak statement dari pak ketum n crew yg membuat kami geleng2 kepala, sedih bgt punya ketum seperti itu, yg bikin tambah sedih lagi yaitu dia adalah ketum cabor olahraga kebanggaan kita. :(

  • Re: Today’s Dialogue: Mengembalikan Kejayaan Indonesia
    Kamis, 07 Juni 2012 13:50:47

    Kikikikik,, Paling ngakak denger Comentnya Pak Fuad,, kLu di Sektor MS INA masuk ALL semiFinaL LEPELNya LepeL SIRNA puLak,, BANGGA LAGI,,hauahahahahah...

    Truz Pak Joko biLang kLU ada Mantan aTlet mau NgeLatih,, AsaLkan GOLD MEDAL OLIMPIC diJamin ada ditangan INA dia bakaL pulangin LI Mao kekampung halamannya!!

    Dikate Olimpiade taun depan kaLi yeee,,, :D:D

  • Re: Today’s Dialogue: Mengembalikan Kejayaan Indonesia
    Oleh : antra
    Kamis, 07 Juni 2012 14:03:11

    hehehe....seru woiiiii
    kalo gw jd mantan atlet gw gak akan melatih sebelum selesai OG
    enak aja, mau lempar tanggung jawab. kalo emang mau, selesai OG baru kita lihat siapa yg mau nawarin diri jd pelatih.
    jng kambing hitamkan orang pak djoko.

  • Re: Today’s Dialogue: Mengembalikan Kejayaan Indonesia
    Kamis, 07 Juni 2012 15:05:51

    ayo siapa yang mau jadi pelatih senggel putri, supaya mbak tutiek bisa rubber set lawan wangyihan , wang xin, and wang shixian

  • Re: Today’s Dialogue: Mengembalikan Kejayaan Indonesia
    Oleh : sand
    Kamis, 07 Juni 2012 16:20:32

    Target-nya rubber lawan Wang Yihan, merendah banget.
    Tahun 2005 dia sudah main rubber lawan WYH, hampir menang malah.

  • Re: Today’s Dialogue: Mengembalikan Kejayaan Indonesia
    Oleh : sand
    Kamis, 07 Juni 2012 16:27:16

    Mau nanggepin soal PBSI mau rekrut pemain 14-15 tahun ke Pelatnas.

    Niat yg baik, didukung aja apa lagi sudah disiapkan pembangunan asramanya.
    Cuma yg lebih penting beresin dulu permasalahan internal Pelatnas, biar pelatih, pemain & pengurus bisa menjalankan tugas tanpa diganggu masalah itu.

    Sebetulnya permasalahan Pelatnas lebih dari yg saya bayangkan. Tadinya saya pikir sebatas perang dingin gak taunya sampai ada bentakan-2 tentunya bikin gak nyaman bekerja, gak betah, terus keluar.

    Pelatih usia pemain 14-15 sangat berbeda dengan pemain yg sudah dewasa. Dulu era Susy, pelatih Pratama saja sekelas Bu Retno Kustiyah yg tentunya sudah banyak pengalaman melatih di klub PB. Jaya Raya.
    Cari pelatih yg bagus tidak mudah. Bisa saja pelatih yg terpilih sulit meninggalkan anak didik di klub yg jadi tanggung jawabnya pula, dilema.

  • Re: Today’s Dialogue: Mengembalikan Kejayaan Indonesia
    Oleh : sand
    Kamis, 07 Juni 2012 16:36:43

    Pelatnas mustinya tempat pemain terbaik dg pelatih yg terbaik pula.

    Kalo sekiranya mentok gak dapat pelatih dg kualitas diinginkan.

    Pelatnas Usia 14-15 diganti saja menjadi Champs Pelatihan Usia U-18 atau U-19 buat pemain potensial dari klub-2 kecil. Standard Pelatihan tiap klub berbeda-beda, tujuannya untuk meningkatkan standard Pelatihan buat klub yg tertinggal. Pelatih di Champs jg dipilih yg bagus dan pengalaman bukan asal-asalan.

    Ide ini sudah dilakukan ITF secara intensif (meski BWF juga lakukan). Mereka undang pemain-2 yg juara junior regional dari negara-2 berkembang dididik di Champs, dikirim ke tournament junior dg akomodasi ditanggung. Wynne Prakusya dulu yg pernah ngalamin dididik di Czech.

  • Re: Today’s Dialogue: Mengembalikan Kejayaan Indonesia
    Kamis, 07 Juni 2012 17:17:41

    Yang paling aneh adalah sikap dari seorang Rudi Hartono sebgai 'pimpinan' kubu mantan atlet yg tidak berani meminta KETUM PBSI untuk mengundurkan diri sebagai bentuk pertanggung jawaban. saya pribadi juga tidak atau kurang setuju kalo si Ketua dilengserkan sekarang, tapi jawaban yg dilontarkan Rudi Hartono kemarin terkesan membela diri dan agak lucu aja.

    Pak Rudi secara mudah mengatakan ini bukan kesalahan KETUM. dan menekankan kesalahan nya ada pada Binpres dan Pelatih (asing). kedua bidang ini dituntut mundur, sementara Pak Rudi tidak berani secara gamblang meminta KETUM mundur. kan lucu, bahkan terlihat agak muna.!

    Berkali-kali mengatakan pelatih asing tidak capable, lha dulu waktu Li Mao belum dateng juga pelatih yang ada pada gak bagus2 amat.

    Sistem perekrutan Li Mao lah yg sbtul nya salah, bukan Li Mao nya. Tapi para mantan atlet yg udah terlanjur sakit hati, ngerasa gak dihargai dngan kedatangan pelatih asing yg dibawa oleh orang2 yg sbtul nya tidak punya wewenang tambah menjadi-jadi seiring dngan minim nya prestasi di tunggal dan jeblok nya tim Thomas.

    Masih bnyak sbetul nya borok di tubuh PBSI, hal2 teknis yg mendasar di pelatnas, sistem perekrutan pelatnas, dan lain sebagai nya yg semua nya perlu dibenahi bersama.

  • Re: Today’s Dialogue: Mengembalikan Kejayaan Indonesia
    Oleh : Lugu
    Kamis, 07 Juni 2012 18:18:11

    Saya juga tidak menyalahkan Li Mao, cuma ngerasa geregetan aja sama statemen bapak2nya yang di PBSI. Berbeda dengan aksinya.

  • Re: Today’s Dialogue: Mengembalikan Kejayaan Indonesia
    Oleh : sand
    Kamis, 07 Juni 2012 20:48:36

    Saya juga gak masalahin perekrutan Li Mao, WTM asal gak pake intervensi dari pemberi bantuan. Djarum aja yg bantu PBSI beberapa kali lipat dari dia gak pernah lakukan intervensi.

    Kalo 2-3 tahun gak ada perkembangan tinggal putus kontrak aja.

  • Re: Today’s Dialogue: Mengembalikan Kejayaan Indonesia
    Jumat, 08 Juni 2012 16:34:16

    Miris memang melihat para pejabat skrg ini (termasuk pengurus PBSI), udah jelas2 gagal masih aja bertahan. Udah jelas di jelek2in (memang jelek sich) masih pura2 gak tau dan gak dengar keinginan masyarakat. Kalo kayak gini mustinya Presiden harus turun tangan mgkin ya. Atau malah gak berani juga buat geserin posisi ketua PBSI. Parah banget :)

  • Re: Today’s Dialogue: Mengembalikan Kejayaan Indonesia
    Oleh : badman12
    Minggu, 10 Juni 2012 12:34:42

    Daripada panjang-panjang berpolemik tentang bultang seperti ditayangkan today's dialogue yang content-nya malah jadi gak mutu, berikut adalah masukan yang mungkin berguna untuk mengembalikan supremasi bultang Indonesia:
    1. Biarkan Pengurus yg sekarang menyelesaikan masa jabatannya, toh cuma sampai nov'12. Nanti pilih pengurus yang benar-benar profesional, jgn asal pejabat, asal ABRI, dll dll. Pengurus nanti harus mampu membuat sistem manajemen pembinaan bultang yang tepat dan need-based, termasuk sistem pelatnas.
    2. Pola pembinaan yang dimulai sejak dini, kalau perlu memasukkan bultang sebagai OR waib di sekolah misalnya. Dalam hal ini keseriusan pemerintah sangat diperlukan.
    3. Pemerintah menyediakan dana untuk membangun sarana dan fasilitas di semua daerah untuk menumbuhkan minat dan bakat anak dan remaja pd bultang; drpd membangun sport center seperti Hambalang yang sangat mahal tapi tidak valuable utk pembinaan simultan secara nasional (sarat korupsi lagi!!...).
    4. Pemda-pemda membuat program-program OR yang jelas yang menumbuhkan motivasi berdirinya klub-klub OR di daerah sebagai basi pembinaan pemain.
    5. Sejalan dengan itu jangan lupa kompetisi yang berjenjang perlu dilaksanakan secara periodik.
    Pola ini diilhami oleh program yang dibuat Pemerintah Jerman untuk membangkitkan kembali prestasi sepakbolanya yang sempat surut hanya dalam beberapa tahun.

  • Re: Today’s Dialogue: Mengembalikan Kejayaan Indonesia
    Oleh : amand
    Minggu, 10 Juni 2012 13:31:52

    Knp ya hrs dr kalangan abri? Knp gk pengusaga aja gitu, kyk roman abramovich.. Hehe

    Ups, sory oot..

  • Re: Today’s Dialogue: Mengembalikan Kejayaan Indonesia
    Oleh : sheila
    Minggu, 10 Juni 2012 23:35:11

    Pak SBY aja yang jadi ketum deh, mundur dari kursi presiden. wkwkwk :p

Respon Anda?

Untuk meramaikan diskusi, Anda harus login terlebih dahulu.


PB Djarum



@portalbulutangkis

Forum Diskusi

Diskusi Terbaru

Respon Terbaru