Berita > Artikel > Wawancara

Greysia: ''Saya sempat tidak bisa tidur malam harinya''

Senin, 29 September 2014 09:41:40
3358 klik
Oleh : admin
Kirim ke teman   Versi Cetak

  • Greysia, Eng Hian & Nitya

    Asian Games Incheon 2014
    © Badmintonindonesia.org

  • Greysia, Eng Hian & Nitya

    Asian Games Incheon 2014
    © Badmintonindonesia.org

  • Greysia Polii & Nitya Krishinda Maheswari

    Asian Games Incheon 2014
    © Badmintonindonesia.org

Raut bahagia terus terpancar dari wajah dua pemain ganda putri Indonesia, Greysia Polii/Nitya Krishinda Maheswari. Betapa tidak, Greysia/Nitya baru saja mencetak prestasi luar biasa dengan merebut medali emas pertama bagi kontingen Indonesia di Asian Games 2014.

Greysia/Nitya meraih emas setelah di final mengalahkan unggulan pertama dari Jepang, Ayaka Takahashi/Misaki Matsutomo, 21-15, 21-9. Kemenangan Greysia/Nitya juga menghapus dahaga setelah 36 tahun nomor ganda putri belum berhasil membawa medali emas dari ajang Asian Games.

Berikut petikan wawancara Badmintonindonesia.org bersama Greysia/Nitya seputar kemenangan di Gyeyang Gymnasium, Incheon, Korea.

Bisa diceritakan apa yang terjadi di partai final hingga Greysia dan Nitya memenangkan pertandingan?
Greysia : Kami tahu melawan pasangan Jepang ini tidak akan mudah, karena mereka punya pertahanan yang bagus, serangan berbahaya dan rajin mengambil bola. Tapi saat itu kami tahan-tahanin saja. Waktu berhasil mencapai poin 17, saya langsung berpikir bahwa ini adalah momentum buat kami. Selain itu lawan juga kelihatan dari wajahnya agak down.

Saat unggul, apa yang dikomunikasikan di lapangan bersama pasangan?
Nitya : Standard saja, kami hanya mengingatkan untuk selalu siap dan tidak boleh lengah.

Greysia : Saat itu saya sering ditegur wasit, kadang kalau memberi shuttlecock ke lawan agak kencang, atau teriak di depan lawan. Saya bilang sama wasit 'Maaf, saya terlalu bersemangat'. Makanya Nitya sering menepuk bahu saya dan mengingatkan saya untuk kontrol diri.

Ketika menang, Greysia dan Nitya langsung berhamburan dan berpelukan dengan pelatih, apa yang diucapkan saat itu?

Greysia : Saya saat itu senang sekali, saya hanya menangis bahagia dan bilang 'Oh My God', saya tak bisa berkata-kata. Sementara pelatih bilang 'We did it!' berulang-ulang kali.

Nitya : Saya juga tak dapat menahan air mata haru, saat itu saya langsung mengucapkan terima kasih kepada pelatih yang telah membawa kami jadi juara.

Malam sebelum bertanding ada firasat apa?
Nitya : Saya tidak punya firasat apa-apa karena saya memang tidak mau memikirkan kalau besok itu final atau semifinal dan lain-lain. Tapi saya hanya berpikir kalau besok main bagus saja.

Greysia : Kalau saya sempat tidak bisa tidur malam harinya, tidak tahu kenapa. Kalau makan sih terasa enak saja, karena banyak pilihan makanan di athlete dining hall, ha ha ha.

Ada apa dengan warna jersey hitam yang selalu dipakai dari babak perempat final? Apakah ini warna hoki untuk Greysia dan Nitya?

Nitya : Kami sebetulnya sudah menyiapkan jersey warna merah dan hitam. Tapi sejak babak perempat final, kami selalu berhadapan dengan lawan yang rangkingnya lebih tinggi, jadi kami harus selalu mengalah soal pilihan warna kostum tanding.

Saat melawan Reika Kakiiwa/Miyuki Maeda (Jepang) di perempat final, mereka pakai jersey warna merah muda, jadi kami tidak bisa pakai jersey yang warnanya mirip. Begitu juga saat melawan Tian Qing/Zhao Yunlei (Tiongkok), kami juga diminta ganti baju karena warnanya mirip.

Saat tanding di final, lagi-lagi kami harus mengganti baju sebelum masuk lapangan karena kembali berhadapan dengan pemain Jepang. Nggak tahu juga ternyata jersey hitam ini membawa hoki buat kami, ha ha ha.

Apa yang ada di pikiran Greysia dan Nitya saat berdiri di podium, melihat bendera Merah-Putih berkibar diiringi lagu Indonesia Raya?

Greysia : Rasa capek, lelah, tangis, latihan berat, semua pengorbanan terbayar sudah. Tapi seperti kata pelatih, kami tak boleh puas karena ini baru awal, masih banyak tugas kami selanjutnya.

Nitya : Yang pasti terharu dan bangga sudah memberikan yang terbaik dari kami. Saat itu saya berpikir bahwa hasil ini bukan cuma buat keluarga, tetapi juga buat rakyat Indonesia. Tanpa dukungan semua, kami tidak mungkin ada di posisi sekarang ini. Bahkan orang yang tidak kami kenal mungkin juga ikut mendoakan kami saat bertanding, jadi keberhasilan ini berkat semuanya.

Ada persiapan khusus atau program latihan spesial jelang ke Asian Games?

Greysia : Program latihan sempat diubah sebelum ke Asian Games. Latihan di hari Sabtu tiba-tiba dibuat jadi berat sekali oleh Koh Didi (panggilan kepada sang pelatih, Eng Hian). Dari Senin, Selasa, Kamis, makin lama makin berat. Kami juga awalnya bingung, biasanya Sabtu jelang weekend kan nggak terlalu berat. Ternyata saat bertanding baru terasa manfaatnya. Babak-babak akhir kan biasanya jelang weekend, kami merasa stamina kami masih banyak karena sudah terbiasa di latihan. Jadi ternyata pola latihan kami dibuat seperti di pertandingan.

Nitya : Soal latihan, memang luar biasa capeknya, kadang kami sampai merasa tidak kuat karena programnya berat. Namun ternyata memang untuk saya seperti itulah batasnya, pelatih memberikan porsi latihan yang sudah disesuaikan dengan kebutuhan saya di pertandingan. Tiap pemain dapat porsi yang beda dari pemain lain, tergantung kebutuhan si pemain tersebut. Saya dan Greysia saja berbeda.

Apa pesan dari pelatih yang begitu lekat di pikiran Greysia dan Nitya?

Greysia : Waktu saya mau melawan pasangan Tiongkok di Chinese Taipei Open Grand Prix Gold 2014, Koh Didi mengatakan satu hal yang tidak bisa saya lupa. Bahwa saya tidak usah takut lawan Tiongkok, mereka tidak suka diserang, pertahanan mereka tidak terlalu bagus. Saya pikir iya juga sih, berarti kami harus main serang. Selama ini kami tidak mau main serang karena takut stamina kami habis. Tapi Koh Didi mengubah pola pikir saya dan Nitya, bermain defense memang oke, tapi lebih efektif lagi kalau punya serangan yang mematikan.

Sebelumnya, kami sudah betul-betul diprogram sama pelatih supaya teknik dan fisik kuat. Jadi kalau ketemu lawan siapa saja, mau diajak main bagaimana pun, kami otomatis sudah pede. Mau bertemu lawan yang menyerang atau bertahan, kami oke saja, karena sudah punya bekal.

Nitya : Koh Didi selalu meyakinkan saya setiap sebelum masuk lapangan mau bertanding. Dia bilang kalau lawan itu sejajar sama saya, saya juga bisa mengalahkan dia.

Karakter kalian berdua sangat berbeda. Greysia lebih ekspresif, sementara Nitya lebih kalem. Bagaimana komunikasinya?

Greysia : Nitya memang diam-diam menghanyutkan. Kadang kalau sama Nitya harus ditanya dulu, baru deh mau bicara. Dia juga pilih-pilih orang kalau mau curhat. Ha ha ha

Bertahun-tahun telah berpasangan, apakah Greysia dan Nitya pernah bertengkar?

Greysia : Sebagai pasangan dan teman, tentunya pernah. Tapi kami baikan lagi karena kami punya tujuan dan komitmen bersama sebagai pasangan main. Selain itu, pelatih juga punya peran penting dalam hal ini. Bukan cuma sama kali, tapi atlet-atlet ganda putri lain. Koh Didi juga turun langsung soal non teknis seperti ini, maklum anak didiknya perempuan semua yang perasaannya lebih sensitif dari laki-laki, ha ha ha.

Kalau ada masalah, kami bertemu bertiga. Saat sudah selesai dibicarakan, Koh Didi bilang 'Sudah selesai ya sampai di sini, tidak boleh ada gondok-gondokan, kalau ada, keluarin sekarang. Awas ya kalau sampai saya dengar lagi soal ini'. Begitu kata beliau. (*)

Berita Wawancara Lainnya