Berita > Berita

Bonus 5 M Dikucur Menpora Untuk Tim BATC

Senin, 12 Februari 2018 22:49:33
2129 klik
Oleh : admin
Kirim ke teman   Versi Cetak

  • Current
Prestasi yang diraih tim putra dan putri di Badminton Asia Team Championships 2018 mendapat apresiasi dari Menteri Pemuda dan Olahraga RI Imam Nahrawi. Tim dihadiahi bonus sebesar Rp. 5 Miliar.

Tim putra Indonesia berhasil menjadi juara dengan mengalahkan Tiongkok di final dengan skor 3-1. Prestasi ini sekaligus mempertahankan gelar yang diraih dua tahun lalu.

Sementara tim putri meraih medali perunggu setelah dikalahkan Jepang di semifinal dengan skor 0-3. Tim putri juga memenuhi target dengan lolos ke putaran final Piala Uber di Bangkok, Thailand.

Apresiasi ini disampaikan Menpora usai menyambut kedatangan tim di kantor Kemenpora, Senin (12/2) sore. Tim Indonesia baru saja kembali ke Tanah Air pada hari ini setelah seminggu bertanding di Alor Setar, Malaysia.

“Selamat datang, selamat atas raihan yang cukup fenomenal dan sukses. Tim putra sebagai juara dan tim putri akan menjadi juara. Ini menjadi semangat untuk menyongsong Piala Thomas dan Uber serta Asian Games,” kata Imam dalam sambutannya.

“Pemerintah sangat berterima kasih kepada tim bulutangkis. Pemerintah tidak menyumbang apa-apa, ini murni perjuangan PBSI. Sambutan saya mewakili pemerintah dan masyarakat Indonedia. Bapak Presiden dan Wapres memberi apresiasi pada pejuang olahraga Indonesia,” ujar Imam.

Lebih lanjut Menpora berharap tim bulutangkis menularkan ‘virus prestasi’ ini kepada cabang olahraga lainnya. Bulutangkis merupakan andalan untuk menyemangati atlet di cabor lain.

Apresiasi Menpora disambut baik oleh tim bulutangkis yang dipimpin oleh Chef de Mission Achmad Budiharto. Dalam sambutannya, Budiharto mengutarakan rasa terima kasihnya atas sambutan dan apresiasi yang diberikan pemerintah. Tak lupa atas kerja keras tim ofisial dan pemain sehingga berhasil mencapai hasil yang maksimal dan memenuhi target.

“Ada dua hal yang kami targetkan yaitu pertahankan gelar juara tim putra dan lolos ke final Piala Uber untuk tim putri. Credit to tim putri, selama 22 tahun tim putri belum bisa mengalahkan tim Tiongkok, dan kemarin ini terjadi, terakhir kali tim putri mengalahkan Tiongkok pada tahun 1996,” ujar Budiharto.

Keberhasilan ini menjadi modal bagi tim putra yang berharap dapat membawa kembali Piala Thomas ke Indonesia. Dituturkan Kepala Pelatih Ganda Putra PBSI Herry Iman Pierngadi, bahwa lawan-lawan di BATC mencerminkan separuh kekuatan dunia, minus Denmark. Apa yang diraih tim putra sudah memberi sinyal positif untuk merebut Piala Thomas 2018 yang akan digelar di Bangkok, Thailand pada bulan Mei mendatang. (*)

Berita Berita Lainnya