Berita > Berita

Greysia Polii Belum Putuskan Pensiun

Sabtu, 07 Agustus 2021 12:01:31
491 klik
Oleh : admin
Kirim ke teman   Versi Cetak



Pebulutangkis Indonesia Greysia Polii akhirnya angkat bicara terkait rencana pensiun yang kembali mencuat setelah meraih medali emas Olimpiade Tokyo 2020 bersama pasangannya, Apriyani Rahayu.

Capaian emas Olimpiade itu pun memunculkan banyak pertanyaan apakah Greysia akan menunda niat pensiun atau justru gantung raket. Namun, ia mengaku masih menunggu waktu yang tepat untuk menemukan jawaban itu.

“Sekarang tinggal menunggu waktu yang tepat untuk pensiun dari bulutangkis. Karena saya sudah menikah, saya punya prioritas. Sebelum Olimpiade priroitas saya masih di bulutangkis dan keluarga suami sangat mendukung luar biasa,” ungkap Greysia dalam jumpa pers virtual bersama Komite Olimpiade Indonesia (KOI), Jumat (06/08).

Greysia kembali mengenang masa-masa saat ia terpuruk setelah didiskualifikasi di Olimpiade London 2012 bersama pasangannya kala itu, Meiliana Jauhari. Momen tersebut sempat membuat dia berpikir untuk pensiun meski umurnya masih 25 tahun.

Namun perempuan yang akan menginjak usia 34 tahun itu memilih bangkit dan kembali tampil di Rio 2016 bersama tandem barunya, Nitya Krishinda Maheswari. Setelah itu, Greysia kembali berniat pensiun setelah pasangannya itu mengalami cedera dan harus menjalani operasi.

“Pada saat itu saya sudah ancang-ancang harus pensiun, saya juga punya pasangan dan kami berencana menikah dan itu normal sekali di pikiran saya sebagai atlet wanita,” kenang atlet kelahiran 11 Agustus 1987 itu.

“Tetapi ternyata Tuhan berkata lain, meminta saya untuk do the extra miles. Ada Apri dan saya melihat pelatih minta tolong untuk menunggu sebentar, setelah 2016 itu enam bulan sampai setahun, terutama untuk mengangkat ganda putri agar berprestasi,” sambungnya.

Ia pun kembali mengurungkan niatnya untuk mengakhiri kariernya sebagai atlet demi kemajuan para juniornya.

Seiring berjalannya waktu, bertambahnya usia, dan dengan statusnya sebagai pemain paling senior, Greysia pun makin merasakan perubahan dalam menjalani tiap pertandingan. Ia merasa bisa tampil tanpa beban karena sadar sulit untuk bisa bersaing kompetitif dengan pemain-pemain muda.

“Sebenarnya empat tahun ini saya jalan nothing to lose. Kalau dulu masih muda saya menggebu-gebu tetapi sewaktu sudah menikah dan senior saya hanya nothing to lose, saya mencintai apa yang lakukan. Suami dan keluarga juga mendukung luar biasa.”

Meski mendapat dukungan dari suami dan keluarganya, Greysia sadar bahwa pada suatu hari ia harus berhenti demi melanjutkan kehidupan selanjutnya.

“Di dalam kehidupan ada season di mana kita harus tahu kapan harus berhenti dan melanjutkan kehidupan lain. Jadi saya tidak bisa bilang kapan waktunya (pensiun),” kata dia.

Sebelumnya, dalam konferensi pers yang digelar Humas PBSI, Greysia tidak menyangka dapat medali emas. “ Itu di luar perkiraan, target kami memang medali, tetapi bukan emas. Puji Tuhan akhirnya dapat emas,” ujanya. (Berita Satu)

Berita Berita Lainnya